my graduation

my graduation

Selasa, 13 Oktober 2015

Kisah Inspiratif 8 (Di Tengah Penantian)

12 Oktober 2015

Selamat pagi :D

Menunggu itu memang tidak enak ya? Tapi itu bisa menjadi sesuatu yang keren kalau kita bisa menyikapinya dengan baik. Seperti saat ini, aku sedang dalam penantian. Penantian menunggu apa? Kereta. Hahaha.

Aku merasa menjadi keren sekali sekarang. Bagaimana tidak? Duduk di depan laptop, dengan segelas coklat dingin di sampingku. Sendiri? Ya, sendiri. Sudah biasa. Hahaha. Sejujurnya tadi aku bingung. Aku datang pukul setengah 8 dan kudapati antrean tiket kereta lokal, sangat lengang. Batinku Tumben. Biasanya antre berderet-deret.” Akhirnya aku segera membeli tiket dan, ternyata keberangkatan keretanya masih nanti sekitar 2 jam lagi, yakni jam setengah sepuluh. Sebenarnya ada kereta yang berangkat pukul setengah sembilan. Tapi, mahal. Akhirnya aku putuskan untuk tetap naik prameks. Yah, maklumlah. Kantong mahasiswa. Lalu, aku bingung. Mau ngapain nih? Dua jam menunggu di stasiun. Ga asik banget. Akhirnya, aku duduk di salah satu kursi tunggu, dan, beberapa saat melamun. Lalu aku berfikir, ah, tidak produktif sekali. Dua jam itu sangat berharga! Tiba-tiba, aha! Aku kan bawa laptop. Kenapa tidak menulis aja? Sekali kali nulis di stasiun, kan keren! Akhirnya, aku memutuskan untuk berdiri, dan mencari tempat yang bisa kugunakan untuk menulis. Awalnya ingin di lantai, tapi, selain kotor, sepertinya kurang leluasa juga untuk membuka laptop. Akhirnya, ketemu deh. Di roti’o, ada tempat duduk yang lumayan bagus dan nyaman lah untuk  menulis. Akhirnya aku pesan minum, dan duduk di sinii :D

Lalu, apa yang akan kubahas? Ya, mungkin pelajaran yang bisa kuambil dari waktu sekian menit yang terjadi barusan adalah, tanpa sadar kita sering sekali melewatkan waktu begitu saja. Kita sering lupa, bahwa waktu sangatlah berharga. Seringkali kita menghabiskan waktu berjam-jam hanya untuk menunggu tanpa melakukan apapun. Padahal sebenarnya banyak sekali hal yang bisa kita lakukan sembari menunggu. Kalau kata om Mario Teguh, sebenarnya kita semua ini sama. Sama-sama menungu. Tapi yang membedakan kualitas seseorang nantinya adalah, apa yang dia lakukan selama menunggu. Tentu akan beda bukan, orang yang menghabiskan waktu menunggunya dengan hanya duduk diam dengan yang menghabiskan waktu menunggunya dengan mengasilkan karya? Nah,kalian termasuk yang mana?

Oke. Singkat saja sebenarnya untuk masalah yang ini. Oh ya, minuman coklatnya pahit. Wkwk.

Hm, sepertinya untuk masalah ini sampai di sini saja ya. Aku akan bahas soal lain di tulisan berikutnya.  Intinya aku hanya berusaha mengingatkan diri sendiri dan juga kalian pastinya, kalau ada waktu-waktu menunggu, jangan biarkan diri kita terdiam begitu saja dan waktu terlewat tanpa kita menghasilkan apapun. Aku juga masih belajar, kawan :D selagi masih muda, ayo berkarya bersama, sebanyak-banyaknya :D
*****
Hai :D setelah membahas mengenai pemanfaatan waktu-waktu menunggu, sekarang  aku akan menceritakan pada kalian hal lain yang cukup menarik-dengan bahasa yang lebih santai-perihal apa yang terjadi di kereta tempo hari.

Sabtu sore habis acara bulschool, aku langsung ke stasiun Tugu buat beli tiket kereta. Alhamdulillah dapet prameks yang jam 6*Jadi inget waktu naik sancaka :D Nah, kan itu aku di stasiun sekitar jam 4 ya, sedangkan keretanya berangkat jam 6. Yaudah akhirnya nunggu deh. Sambil nunggu akhirnya aku sholat ashar dulu, trus duduk-duduk di tempat banyak orang duduk-duduk*piyesih. Wkwk. Nah, ngapain? Berhubung pas itu laptopku rusak, dan emang situasinya ga bagus sih buat nyalain laptop kerena emang rame banget, aku duduk aja gitu. Bengong? Oh, jelas bukan. Mungkin sekilas terlihat seperti bengong dan ga ngapa-ngapain. Eits, tapi jangan salah, aku diam-diam memperhatikan sekitar dan perilaku orang-orang lho.

Nah, ada yang keren nih. Kalian pasti tau dong jogja itu turisnya mbludak. Apalagi kalo di stasiun, beeeh, dimana mana isinya orang bule. Trus kenapa? Nah, ada beberapa perilaku bule yang menurutku bagus buat dijadikan pelajaran. Pertama, kekuatan dan kemandirian. Namanya aja turis, bawaannya pasti banyak. Koper, tas gendong, dkk. Tapi kalian pasti juga tau dong, kalo mereka pasti dan selalu bawa semua itu sendiri. Yang aku liat kemarin, mau itu anak-anak, nenek-nenek, mereka bawa barang mereka sendiri-sendiri. Apalagi yang nenek-nenek itu, aku mbatin “weh, subhanallah ya. Udah tua tapi masih kuat banget.” Itu jadi pelajaran sih buat aku. Mungkin juga karena faktor mereka yang emang udah terbiasa begitu. Dalam arti, aku juga sering liat nih, bule-bule itu jalan jauh, padahal bawaannya berat juga. Kan keren, kalo dibandingkan sama kita yang rata-rata jalan jauh sedikit aja udah capek dan ga kuat. Apalagi bawa barang banyak. Nah, perilaku bule yang kayak tadi itu tuh, perlu di contoh. Kuat :D

Kedua. Mereka ramah dan ga malu bertegur sapa. Aku liat pas itu, ada bule cowo lagi berdiri entah nunggu apaan. Trus agak lama, ada bule lagi, cewe, baru keluar gitu, trus berdiri di samping bulenya yang cowo tadi sambil senyum. Kalo dari yang aku liat, mereka kayaknya ga saling kenal. Tapi setelah senyum satu sama lain tadi, mereka langsung ngobrol yang aku juga gatau mereka ngobrolin apaan. Trus ga lama, bule cewe ini tadi pergi dan dan bule cowonya tetep di situ. Nah, berarti emang mereka awalnya belum saling kenal kan tadi?*soktau. Wkwk. Yah, pokoknya pelajaran yang aku ambil dari sini tadi itu, mereka ramah banget sama orang. Ketemu sama orang yang belum dikenal aja disenyumin dan diajak ngobrol, ramah banget.

Gimana? Asikkan merhatiin orang? Makanya kalo lagi sendiri jangan bengong aja. Perhatiin sekitar kamu, pasti nanti akan ada hal-hal yang akan bikin kamu bergumam oh.. gitu ya.. oh.. kayak gitu ternyata.. dan berbagai macam oh lainnya.

Nah, itu cerita dari pengamatanku selama nunggu kereta. Sekarang, cerita pas di keretanya yaa.
Jadi pas berhenti di stasiun Maguwo, kan otomatis keretanya udah penuh tuh, maksutnya udah ga ada tempat duduk yang kosong gitu. Akhirnya ya pada berdiri gitu deh. Nah, di samping tempat dudukku, ada mba-mba sama mas-mas masih muda gitu yang baru masuk dan berdiri. Mereka hadep-hadepan. Awalnya cuman ngobrol satu sama lain. Aku ga ada niat nguping lho ya. Emang kalo mereka ngomong kedengeran gitu. Cuman aku juga gatau sih apa yang mereka omongin. Eh tapi terusan…  pas udah dimana aku juga gatau, mereka itu mainan. Mainan tangan tau ga? Pokoknya yang itu lho, yang ditambah-tambah, ntar kalo udah hasilnya lima, kita mati satu. Duh gimana ya jelasinnya? Pokoknya itu deh. Haruse dipraktekin sih. Pokoknya itu. Nah, mereka tu ketawa ketiwi ga jelas gitu, karena emang itu mainannya seru sih-aku juga pernah main soalnya. Apalagi kalo lawan kita udah kalah. Sekali lagi, aku ga bermaksud kepo dan semacamnya, tapi mereka ketawa ketiwi, siapa sih yang akhirnya ga ngeliatin coba? Ckckck. Trus habis gitu mereka mainan lagi. Gatau nama mainannya apa, pokoknya itu juga asik-aku juga pernah mainan itu. Walhasil mereka ketawa-ketawa lagi dan, entahlah, itu membuatku iri. Ahahahaha. Trus aku mikir nih, mereka asik banget ya maenan kayak gitu, pacaran apa gimana asih? Eh ternyata, pas aku perhatiin, dua-duanya udah pake cincin. Woooh, udah nikah toh. Pasangan muda, biasa.. masih mesra. Wkwkwkwk. Aku duduk tu sampe senyam senyum sendiri lho liat pantulan mereka dari jendela. Asik bener dah. Wkwk. Trus apa pelajaran yang bisa diambil?

Hmmm kalo aku lebih ke waktu lagi sih. Sejujurnya aku di kereta cuman bengong. Bingung mau ngapain. Mau baca pusing-karena aku hadep ke belakang. Kalo biasanya liat pemandangan, kemaren udah malem jadi ya, ga bisa liat luar. Yang ada malah pantulan mba sama masnya yang mesra itu tadi. Wkwk. Nah, tapi, mas sama mbanya tadi bisa menghabiskan waktu perjalanan dengan bermain dan seru-seruan. Apalagi berdiri. Bayangin, berdiri, perjalanan lama, siapa sih yang ga jenuh dan capek? Apalagi kalo ga ngapa-ngapain. Nah, tapi, mas sama mbanya tadi bisa bikin perjalanan mereka jadi asik dan pastinya ga bakal terasa capek. Jadi kesimpulannya, besok kalo aku udah ada yang nemenin nih*nemeninjaaal misal ada kejadian serupa-ga dapet tempat duduk, aku mau diskusi aja aah. Berbagi cerita dan pengalaman sampe-sampe ntar ga kerasa kalo udah tiba di kota tujuan. Kalo bosen cerita ya, kayak mereka itu tadi. Mainan. Kan asik. Hahaha. Sudah sudah cukup, malah OOT kan. Ya pokoknya begitulah. Aku suka sekali memperhatikan orang-orang dan lingkungan sekitar.

Baiklaah. Tidak terasa sudah pukul sembilan teman-teman. Luar biasa sekali bukan? Aku bisa menghasilkan satu tulisan di stasiun! Baru pertama kalinya lhoo. Hahaha. Sekarang saatnya masuk ke dalem, karena kereta akan berangkat setengah jam lagi. Jadi, sudah dulu yaa. Jangan lupa gunakan waktu menunggumu, sebaik mungkin. Daaaaa :D


Salam #MudaMenginspirasi !

Tidak ada komentar:

Posting Komentar