my graduation

my graduation

Senin, 26 Oktober 2015

Kisah Inspiratif 10 (Perenungan)

22 Oktober 2015

Hai :D

Fiuh, ternyata menulis yang sregep itu memang tidak mudah yah. Butuh tekad dan perjuangan yang keras.

Kali ini aku mau cerita soal kejadian beberapa hari lalu. Sebenernya pas habis kejadian hari itu aku udah niat mau langusung nulis. Tapi saking bad day nya hari itu-bad night sih lebih tepatnya-walhasil aku langsung bobok biar ga makin banyak orang yang kena imbas atas kekeselanku. Wkwk

Jadi, pas itu hari kamis. Tanggal 22. Ada pembukaan bulan bahasa-acaranya Sastra Indonesia. Beberapa hari sebelum itu aku emang udah ditawarin sama bagian acara, mau ga tampil baca puisi. Ya, buat pengalaman kenapa engga? Akhirnya aku iyain aja. Trus yaudah, aku cari-cari puisi yang bagus, lalala lilili(kebiasaan Rosyda buat ngomong bla bla bla..) dan,  ga ada yang sreg. Yaudah akhirnya aku mutusin buat baca puisi buatanku sendiri aja. Oke fiks, aku pelajari, akukasih tanda mana-mana yang kudu dibaca biasa, pelan ato teriak, ya, pokoknya aku latian sebisaku deh.

Nah, pas kamisnya nih. Dari sore menjelang maghrib gitukan aku udah dateng ke FIB, udah mulai dingin tuh tangannya-biasa Rosyda suka alay kalo mau maju. Padahal acara masih ntar habis isya. Yaudah aku akhirnya buka, trus sholat maghrib deh. Sambil nunggu, aku mencoba melawan deg-deg an dengan main hp*alaybangetkan? -_- Haha. Eh trus aku bilang deh sama ibuku kalo aku mau tampil gitu-biasa, baru jadi anak rantau apa-apa dibilang ke ortu :D trus kata ibuku ya, semoga sukses, trus jangan lupa baca surat Al-Kahfi, soalnya malem Jum’at. Oh iya aku malah lupa. Yaudah akhirnya sambil nunggu isya aku ngaji deh. Jangan dikira tenang, ngaji gitu hatiku tetep dag dig dug der oy! Wkwk. Sampe akhirnya isya, trus aku sholat isya deh. Trus pas udah aku langsung ke depan panggung terbuka-tempat pembukaan acara bulan bahasanya. Eh ternyata, temenku udah ada yang maju satu. Kan yang dimintai tolong buat nampil empat orang termasuk aku, nah, satunya udah maju. Beeeh, tambah tambah deh aku deg-deg-annya.

Mencoba untuk rileks, aku duduk deh di tiker yang udah disediain. Sambil liat temen keduaku yang tampil-aku dapet urutan terakhir-trus ada juga dari band apa ya kemarin aku lupa eh. Pokoe bagus. Mbanya yang nyanyi cantik, suaranya juga apik banget :D ketok.e menikmati ya? Padahal aku takut vrooh :v sampe ditawari temenku cemilan aku gamau, saking deg-degannya.

Habis temen ketigaku tampil, ini nih saatnya aku maju. Lepas kacamata, dan melangkah ke depan!*apasihrosy-_-

Oke, di depan ditanya-tanyain bentar sama MC nya, judul puisinya apa, lalala lilili, trus dipersilahkan deh buat baca. Aku ngambil nafas pelan dan, alhamdulillah deg-degannya hilang. Kakiku juga ga bergetar. Wkwk. Baguslah. Nah, tapi…

Awalnya aku udah niat gamau pake mic. Karena suaraku udah cukup besar buat teriak dan baca puisi*gapercaya? Soalnya pas baca puisi di acara studi karya dulu aku juga ga pake mic-cuman aku inget kalo dulu itu di ruangan tertutup. Nah, berhubung ini sekarang ruangganya terbuka, aku jadi mikir. Wah,jangan-jangan ntar ga kedengeran. Kebetulan dua temenku yang sebelumnya juga pake mic. Jadi galau kan akunya. Tapi yaudahlah, daripada ga kedengeran, aku coba aja pake mic. Nah, mic nya yang model standmic, yang biasanya buat nyanyi para penyanyi kece*apasihrosy-_-

Bait pertama, lancar. Tapi udah mulai kerasa ga nyaman nih. Karena aku ga bisa gerak kemana-mana. Trus tanganku yang megang map puisi juga ga nyaman. Kehalang gagang stand mic nya itu. wah, mulai deh aku ga fokus. Pas bait ketiga kalo ga salah, bagian itu kan aku harusnya teriak kenceng, nah, aku lupa dibagian akhirnya ya Allah tolong, piye jal perasaankuuuu. Itu harusnya dibaca rada cepet sambil teriak gitu malah aku lupa kata belakangnya -___- hah, that’s really a bad thing. Jadi kalimatnya kan gini, “bayangkan bila Indonesia macam negri arab. Macam negri, yang bila panas membakar kulit bila dingin meremukkan tulang!” Nah, yang “bila panas membakar kulit bila dingin meremukkan tulang” itu kan harusnya cepet+teriak, aku lupa kata-kata “meremuk”kannya -_- yang ada dipikiranku malah menusuk -_-jadilah aku bacanya, “yang bila panas membakar kulit bila dingin me… bila dingin meremukkan tulang!” Jiaaah masya Allah malu-maluin bangeeet.

Huft, gegara itu, ke belakang fokusku malah makin hancur. Ada kesalahan lagi di beberapa kata di bait terakhir. Ya Allah, sediiih banget. Emang sih seleseaku baca aku sok senyum dan ketawa. Tapi aslinya masya Allah aku malu dan jengkel setengah mati. Bener-bener ga sesuai sama yang aku rencanain. Akhirnya begitu turun panggung, aku langsung duduk dan uring-uringan sama temenku. Tapi ya biasa,kata temenku, “gapapa, salah itu biasa. Kan masih belajar.” Hmmh. Oke. Pada akhirnya itu membuat moodku jelek-sangat jelek, sampai kemudian aku memutuskan untuk langsung pulang-karena memang aku juga tidak bisa pulang terlalu malam.

Sepanjang jalan aku terus istighfar, heran juga sebenarnya kenapa bisa sekesal ini. Padahal juga hanya tampil biasa, penonton juga tidak banyak, toh juga bukan lomba atau kompetisi, tak ada yang komentar dan mengkritik pula. Lalu kenapa bisa sekesal ini? Sampai di asrama pun masih begitu. Beberapa orang terkena imbas atas kekesalanku-btw maaf yak :$ sampai akhirnya aku memtuskan untuk duduk dengan tenang dan berfikir sejenak.

Menghirup lalu menghembuskan nafas beberapa kali, dan mendesah pelan. “Oh Allah, ada apa ini sebenarnya? Kenapa aku bisa sekesal ini? Seharusnya aku bersyukur, bayangkan saja bila tadi aku tidak salah dan gagal saat membaca puisi, tentu aku tidak akan pernah tahu bahwa caraku membaca puisi bukanlah dengan standmic. Jadi bila suatu saat kesempatan seperti tadi ada lagi, aku tidak akan menggunakan stand mic, dan mengulangi kesalahn yang sama. Seharusnya aku bersyukur, aku salah di tempat seperti tadi. Tidak ramai penonton, bukan dalam rangka lomba maupun kompetisi, pun tidak ada yang berkomentar ataupun mengkritik secara langsung. Seharusnya aku bersyukur disalahkan sekarang, supaya ke depan tidak salah lagi. Aku jadi teringat salah satu kalimat di buku pemulihan jiwa “Bila tidak melalui si A, pelajaran tetap akan datang padamu entah melalui si B atau si C.” apa maksutnya? Ya, kesalahan itu akan tetap terjadi dengan tujuan memberiku pelajaran agar selanjutnya tidak salah lagi. Jadi kalaupun seandainya malam itu aku memutuskan untuk tidak memakai mic dan akhirnya berhasil, kesalahan akan tetap terjadi, entah esok, lusa ataupun kapan yang aku juga tidak tahu waktunya, dengan tujuan memberiku pelajaran, memberiku petunjuk, bahwa puisi-puisi yang kubacakan, tidak seharusnya dibacakan dengan menggunakan stand mic. Aku butuh berekspresi, bergerak ke sana kemari, yang itu pastinya tak mungkin kulakukan jika berdiri di belakang stand mic.”

Oke, baiklah. Perenungan malam ini cukup. Aku cukup lega karena berhasil memberi pengertian terhadap diriku sendiri bahwa apa yang terjadi barusan adalah semuanya sudah diatur oleh Allah. Akupun memejamkan mata sembari berdoa “Allah, maafkan aku karena terlalu kesal malam ini. Aku yakin, akan ada hikmah dan pelajaran besar yang akan Kau ajarkan padaku atas apa yang sudah terjadi malam ini. Entah esok, lusa atau kapanpun, aku yakin ada hikmah besar di balik peristiwa malam ini. Terimakasih, Allah.
Dan aku merebahkan diri dikasur, lalu terlelap.

Lalu, apa yang ingin kusampaikan di sini?
Ya, lagi-lagi perenungan. Betapa perenungan dan pemahaman terhadap diri kita sendiri itu sangat penting. Ketika pikiran dipenuhi oleh hal-hal negatif yang mengesalkan, cobalah merenung sejenak dan flashback kembali. Akan ada hal-hal positif yang sebenarnya dapat diambil sebagai pelajaran, tapi tak terlihat karena diri sudah dikuasai emosi dan kemarahan.

So, merenung dan quality time untuk diri sendiri itu penting. Untuk mengevaluasi apa-apa yang sudah terjadi, agar tidak mengulangi kesalahan lalu kemudian membuat rencana-rencana hebat selanjutnya.

Keep spirit and positive thinking, guys! :D


Salam #MudaMenginspirasi !

Tidak ada komentar:

Posting Komentar