my graduation

my graduation

Rabu, 07 Oktober 2015

Kisah Inspiratif 7 (Semesta Mengiyakan)

06 oktober 2015


Selamat sore para pembaca yang hebat :D
Kali ini saya mau menceritakan cerita yang gatau kenapa menurut saya itu weird banget dan gimana ya, aneh iya, lucu iya, ajaib iya, bingungin iya juga, tapi, memberi hikmah yang luar biasa! Penasaran?

Jadi gini. Dulu pas PPSMB fakultas, kan ada tuh, mas sama mba panitia yang nyanyi dan nari yel-yel FIB. Nah pas petama kali aku liat, salah satu mas yang nari itu ada yang wajahnya mirip sama artis Ben Joshua. Tau kan? Ya pokoe yang itulah. Nah habis gitu, karena penasaran, aku tanya deh sama cofas (pemandu PPSMB) fakultasku.
 “Mba, masnya yang nari PPSMB yang itu namanya siapa.e?”
“Yang mana emang?”
“Yang ganteng.”
“Hah? Ganteng? Perasaan yang nari PPSMB ga ada yang ganteng deh. Hahaha.”
“Aaa..itu na mba yang mirip Ben Josh.”
“Siapa pula tu. Haha. Yang pake baju apa inget ga?”
“Ijo si mba seingetku.”
“Oalah…Fulan to. Pake kacamata kan?”
“He? Engga.i mba. Ga pake kacamata kok.”
“Weh, lha terus siapa? Seingetku yang pake baju ijo tu ya Fulan.”
“Oh gitu ya mba. Hmm yaudah deh bukan itu berarti mba.”
Dan percakapan aku sama cofasku selesai sampai di situ. Sejak saat itu aku juga udah ga penasaran lagi. Istilahnya ya, bodo amatlah. Aku cuman pengen bilang aja sakjane ke mba cofasku kalo menurutku, masnya itu tadi mirip Ben Josh.

Sampe suatu hari, aku mau pulang. Jalan gitu kan ke gerbang belakang. Lewat parkiran sepeda gitu. Naah, di deket parkiran sepeda itu kan ada kayak tempat duduk gitu buat nongkrong-nongkrong, nah aku liat ada mas Fulan lagi duduk sendiri sambil ngapain ya pas itu aku lupa. Tapi, pake kacamata! Waah, otomatis aku langsung keinget kata-kata mba cofasku dulu. Pantesan mba cofasku itu ga paham. Karena kayaknya emang mas Fulan itu emang aslinya pake kacamata, cuman pas nari PPSMB itu dilepas. Akhirnya sejak saat itu, aku tau deh nama masnya itu siapa. Lha terus ngapa? Ya ga ada sih. Pas kapan gitu lagi aku ketemu sama mba cofasku aku bilang deh.
“Eh iya ding mba ternyata itu mas Fulan. Aku liat kemarin dia pake kacamata..”
“Nah, kan bener Fulan.”
“Hehe. Iya mba.”
Trus habis itu, ya, yaudah. Aku tau namanya dan aku udah ngecap dia pokoknya wajahnya mirip Ben Josh. Eh tapi gatau kenapa, ada yang aneh nih. Pernah suatu hari gitu aku ketemu mas Fulan di kampus. Ga ketemu juga sih bahasanya sakjane. Ya liat gitu lah. Eh, besoknya lagi-lagi aku liat juga. Pas aku keluar dari gedung C, dia jalan mau kemana gatau. Besoknya, aku liat lagi. Sampe ga sadar aku ngomong, “Kok kayaknya aku ga pernah ya, ke kampus ga liat mas Fulan? Dari kemarin ketemu terus.”

Nah, ini nih. Aku gatau ya, semesta mendengar kalimat yang kulontarkan barusan kemudian mengiyakan atau gimana, sejak saat itu sampe sekarang, aku bener-bener ga pernah sekalipun ke kampus ga ketemu mas Fulan! Serem ga sih? Serem ga menurut kalian? Maksutku dalam arti, who is he? Dia itu siapa gitu lho. Aku cuman tau namanya aja. Itupun nanya. Aku gatau dia anak jurusan apa, angkatan berapa, kan lucu. Jujur nih, aku belum pernah ngalamin hal yang kayak gini. Kalo misal temen seangkatan ketemu tiap hari ya jelas, wong sekelas. Kakak angkatan sering ketemu juga wajar, sama-sama Sasindo. Itu aja kakak tingkat aku ga ada yang pernah bener-bener tiap hari ketemu. Nah ini? Kenal engga, tau engga, aneh pokoknya. Sampe-sampe aku pernah punya kayak dugaan gitu deh. Kalo misal hari ini ga ketemu mas Fulan, berarti dugaanku ketemu tiap hari itu salah. Eeeh, pas  aku lagi ngobrol sama temenku, dia lewat. Gimana aku ga langsung megang kepala saking bingungnya? Pernah juga pas itu aku mau pulang habis sholat ashar. Udah seneng banget tuh karena udah mau pulang dan hari itu berhasil ga ketemu mas Fulan. Eh pas keluar musholla, ada mas Fulan lagi nali tali sepatu. Gimana aku ga geleng-geleng kepala coba? Tinggal pulang lho hari itu padahal -_- Sama kayak hari ini tadi juga. Aku baru selese kelas dan mau sholat ashar. Pas jalan, ketemu dia lagi, lagi duduk di bangku item. Well, otomatis aku langsung mengalihkan pandangan dan lagi-lagi ga habis pikir. Yang mengherankan juga, kenapa kita juga sama-sama sadar? Itu kan memalukan. Jangan-jangan mas Fulan juga punya pikiran yang sama denganku ._.

Sejujurnya, aku heran. Heran banget. Tapi di lain sisi aku mendapatkan sebuah pelajaran. Aku seperti diajari ilmu baru sama Allah. Ya mungkin istilah perkataan adalah doa itu udah sering dan bukan hal yang baru lagi. Cuman, kejadian ini tu bener-bener membuktikan dan membuatku yakin akan pernyataan tersebut. Ketika aku bahkan secara tidak sengaja berucap “Kok kayaknya aku ga pernah ya, ke kampus ga liat mas Fulan?” itu menjadi sesuatu yang didengar semesta dan bisa jadi mereka mengiyakannya! Itu aja ga sengaja lho. Dan pada saat itu aku tidak meyakini apapun. Mungkin akan berbeda ketika pada akhirnya sekarang entah kenapa aku meyakini sepertinya memang aku akan selalu bertemu mas Fulan dikampus. Hanya saja yang pingin aku sampaikan di sini adalah, itu aja hal sepele gitu lho. Apa-apa yang keluar dari lisan kita, sesungguhnya seluruhnya itu didengar dan ditangkap oleh semesta. Maka alangkah baik dan bijaknya kita bila apa yang keluar dari lisan kita adalah sesuatu yang selalu baik dan positif. Aku jadi membayangkan, bagaimana kalau setiap kalimat yang keluar dari lisanku didengar, ditangkap lalu diiyakan semesta? Tentu aku akan senang sekali berkata, aku akan selalu bertemu orang hebat setiap hari. Aku akan selalu menjadi pribadi yang menghasilkan karya dan bermanfaat untuk orang lain setiap hari, dan ribuan kalimat kesuksesan lainnya.

Dari sini aku bisa mengambil pelajaran, yang tidak sengaja saja bisa diiyakan semesta, apalagi yang sengaja dan diyakini dengan sungguh-sungguh? Sungguh pengalaman yang luar biasa sekali. Pelajaran hidup yang disampaikan Allah melalui perantara salah seorang makhluknya, yaitu mas Fulan. Bagaimana Allah ingin memberitahukanku, untuk bisa selalu berucap dan berfikir positif.

Tapi sejujurnya itu sedikit membuatku takut karena sungguh bagiku itu suatu hal yang cukup di luar kebiasaan manusia. Haha. Setiap ngampus lho, inget. Perlu digaris bawahi. Sampai sore tadi, aku masih saja bertemu. Setiap ngampus ._.

Haha. Sudahlah jangan dibahas lagi. Tugas utama kita adalah mengambil hikmah dan pelajaran dari setiap kejadian yang terjadi di sekitar kita.

Semoga kisah inspiratif kali ini memberi manfaat yah :D

Salam #MudaMenginspirasi !


Tidak ada komentar:

Posting Komentar