my graduation

my graduation

Rabu, 19 Agustus 2015

Kisah Inspiratif 2 (Kekuatan Do'a dan Berfikir Positif)

19 Agustus 2015
Haaaai :D
Cerita inspiratif kali ini singkat aja sih. Tapi buat aku itu sesuatu banget. Hehe

Jadi, hari ini itu hari ke-2 PPSMB universitas UGM. Biasalah agendanya materi seputar UGM gitu di kelas. Nah, pas pulangnya ini yang mengharukan.

Jadi selese acara itu sekitar jam 4. Trus sama co-fas gugus fakultasku(pembimbing PPSMB)diminta jangan pulang dulu. Soalnya mau ada pengumuman dan latihan yel-yel. Nah, sedangkan, sebenernya begitu selese PPSMB univ itu kudu langsung pulang. Ga boleh ada acara-acara apapun. Tapi kita mikirnya, ya, gapapalah. Sebentar aja kok. Sampe akhirnya..

Kita baru selese makan dan baru mau duduk buat ngumpul, ada dosen dateng dan negur kita. Diperingatkan kalo ga boleh ada acara apapun lagi,dan harus langsung pulang. Dengan rasa takut akhirnya kita jalan deh-entah kemana.

Kakak co-fasnya diikuti ibu dosennya melulu. Akhirnya kita suruh mencar deh, biar keliatan udah pulang. Sampe akhirnya kakak co-fasnya bilang kalo udah aman, kita segera dateng ke lokasi yang diinfoin kakaknya. Kalo kalian paham UGM, kalian bisa tau jauhnya jarak perjalanan yang kita tempuh. Aku tadi PPSMB univ di fakultas hukum. Udah gitu ke FIB. Trus ke lembah UGM. Trus finalnya ke daerah lapangan…. Belum lagi, baru sebentar banget kita kumpul, kelompok lain yang juga lagi pada ngumpul tiba-tiba bubar dan bilang kalo bakal ada dosen yang dateng. Akhirnya karena gatau lagi harus kemana, kakak co-fasnya nyuruh kita buat pulang aja.

Ya.. kalian bisa tau gimana rasanya? Capek, sangat. Yang lebih menyedihkan emang karena kita gajadi kumpul-setelah jalan sejauh itu-dan gajadi latihan yel-yel. Walhasil akhirnya kita pulang.

Dari lembah UGM yang bawah aku jalan.. sampe GSP(Grha Sabha Pramana). Dengan sisa-sisa tenaga aku bertahan buat tetep jalan*alay. Wkwk. Eh pas di depan University Club, aku noleh ke belakang. Lha kok ternyata ada ketua gugus fakultasku sama salah satu temenku  juga. Padahal tadi pas aku udah jalan dari lembah, dia masih duduk-duduk entah nungguin apaan. Dan dengan spontan aku tanya “Lah? Kalian kok udah sampe sini aja?” dan dengan sumringahnya dia bilang “Lho? Kalian? hahaha.” Nah dari sini aku tertampar. Ya emang sih dia laki-laki. Kuat gitu. Tapi justru karena itulah seharusnya aku bisa contoh dia. Ya secara ketua, tau dong kalian tugasnya beratnya kayak apa. Tapi dia tetep dengan sumringahnya jalan sampe bunderan UGM dan sampe kos-yang katanya deket. Aku jadi mikir, hmm dia aja bisa tetep semangat, kenapa aku engga?*eaaa. Wkwk.

Terus yaudah deh, kita pisah di bunderan UGM. Dia ke kanan aku lurus. Nah pas jalan lagi ini, entah kenapa aku capek banget dan akhirnya mutusin buat duduk bentar di samping RS.Panti Rapih. Setelah beberapa menit, aku berdiri dan jalan lagi. Nah pas jalan, aku berdoa dan ngomong sendiri-salah satu kebiasaan anehku. Gini “Ya Allah, Rosyda capek. Jauuh banget tadi jalannya. Tapi gapapa deh. Masuk UGM itu udah Alhamdulillah banget. Makasih ya Ya Allah. Semoga kuat jalan sampe asrama. Ya Allah, jadikan letih dan lelahku ini sebagai bukti amalan seorang hamba yang sunguh-sungguh ingin menimba ilmu-Mu, jadikan peluh yang bercucuran ini sebagai pembasuh dan penghapus dosa-dosaku..aamiin..”

Nah, di sini saya mau ngasih nasehat dan saran nih. Pola berfikir yang positif atau positive thinking itu harus dilatih. Tidak terbentuk begitu saja. Untuk menjadi pribadi yang bisa selalu berfikir positif, kita harus sering melatihnya sendiri. Jadi saat letih, lelah, marah, atau merasa segala sesuatu yang sudah kita lakukan selama ini seakan tidak ada gunanya, maka cara terbaik adalah berdoa dan berfikir positif. Yakinilah bahwa pasti akan ada kejaiban atau sesuatu yang luar biasa di balik  itu semua. Berdoa, mintalah yang terbaik, dan selalu tanamkan pada pikiran untuk memikirkan hal-hal yang positif. Dengan begitu, setidaknya kita menjadi lebih nyaman dan lega. Tidak stress atau bahkan depresi dan semacamnya.

Nah,balik cerita nih ya. Begitu sampe asrama, udah maghrib. Sampe kamar, udah iqomah. Yaudah aku langsung wudhu. Eeh, pas make mukena, tiba-tiba ada temenku namanya Shofi, dia ngajakin aku buat sholat berjama’ah di mushola asrama. Yaudah aku oke-in aja. Begitu sampe mushola ternyata ada 2 orang lagi yang mau sholat jama’ah. Setelah udah siap, akhirnya kita sholat deh. Gatau kenapa.. aku terharu banget..

Flashback dikit.

Jadi dari tanggal 10 aku udah di asrama. Tapi anak kamarku belum ada yang dateng. Jadi, aku selalu sholat sendiri. Ada anak samping kamarku tapi.. mungkin memang aku yang kurang berani ngajak, akhirnya aku ga pernah jama’ah. Sampe akhirnya aku berdoa sama Allah “Ya Allah..Rosyda capek.. pengen banget punya temen-temen kayak di pondok lagi, yang selalu inget sama Allah.. yang selalu ngingetin kebaikan..temukan hamba pada hamba-hamba-Mu yang soleh ya rabb..Aamiin..”

Balik yang tadii..

Habis sholat, kita dzikir. Karena yang  banyak kutemui itu masih yang abis sholat langsung ngacir gitu aja, pas duduk sama mereka yang abis sholat dzikir itu rasanya terharu banget.. udah gitu, mereka sholat sunnah rawatib ba’da maghrib..

Rasanya, semua capekku hari ini ilang sama kejadian tadi. Allah nemuin aku sama anak-anak yang baik.. yang rajin buat sholat jama’ah.. ah pokoe aku terharu banget..

Dari situ lagi-lagi aku sadar. Bukan setelah ada kesulitan ada kemudahan. Karena Allah memang menggunakan kata bersama, bukan setelah. Bersama letihnya perjuangan di awal masa perkuliahan, Allah menghadirkan teman-teman yang senantiasa ingat dan mengagungkan asma Allah…
Alhamdulillah.. :’)

Semoga bermanfaat ya :D

Salam #MudaMenginspirasi !

2 komentar:

  1. Sangat menginspirasi...lanjutkan...zah. :)

    BalasHapus
  2. Subhanallah.. Moga km selalu dalam lindungan Allah.. Dan d pertemukan dg orang2 yg cinta kepada Allah.. Aamiin 😊

    BalasHapus