my graduation

my graduation

Jumat, 14 Agustus 2015

Kisah Inspiratif 1 (Berjuang Sampai Akhir)

13 Agustus 2015

Hai hai haaaai :D

Sepertinya hari ini adalah hari yang begitu hebat dan menginspirasi. Semoga menjadi awal bagi hari-hari hebat dan menginspirasi selanjutnya. Aamiin.

Jadi, ahahahaha. Sejujurnya cerita ini konyol, tapi, mengesankan. Bagaimana Allah betul-betul menjadikan jalan hidupku berbeda dari kebanyakan orang. Bagaimana Allah ingin menunjukkan padaku, bahwa aku memang dilahirkan untuk menjadi berbeda, sehingga bisa memberikan inspirasi besar bagi orang lain.

Emang gimana ceritanya? Oke, pake bahasa santai aja ya.

Jadi hari ini aku tes AcEPT, di Grha Sabha Pramana. Gimana tesnya? Ya, cukuplah membuat punggung dan pingganggku pegal-pegal. Habis itu, ada kumpul di lapangan Grha Sabha Pramana sama kakak-kakak panita PPSMB. Asik? Haha. Iya asik, sampe gosong. Wkwk. Yaa, memang itu sekitar jam 11 lebih sih, jadi tau dong pasti panasnya kayak apa. Udah gitu, masih ada kumpul sama kakak-kakak dari fakultas ilmu budaya. Habis itu kumpul lagi sama kakak-kakak sastra indonesia.

Jam 1. Belum sholat. Ah sedih. Semoga besok tak terulang lagi deh. Akhirnya langsung deh capcus ke masjid kampus-yang katanya asik banget. Begitu sampe.. krik krik. Ahahaha. Perasaan bagus masjid assalaam banget deh yaa-efek jadi juru kunci assalaam. Eh tapi begitu selese sholat dan leyeh-leyeh sebentar, baru deh aku tau maksut dari kata asik itu apa. Apa jal? Angin. Anginnya asik banget masya Allah. Sejuk, semilir, mengajak kita untuk merebahkan badan sejenak. Oh, jadi ini toh asiknya. Seger banget asli-diliat dari sudut pandang luar UGM yang jam segitu panas banget.

Terus, ngambil almamater deeh. Awalnya sih suruh nyoba, trus aku tanya “emang ada mba yang lebih kecil dari s?” kata mbanya ga ada. Yaudah tanpa ngukur aku langsung ambil s. Taulah sendiri aku kayak apa. Ahihihihi. Udah gitu, kan tadi bareng temenku bertiga, trus mereka pulang deh. Aku masih kudu nungguin kakak tingkat yang jualan pom-pom. Aku terpaksabeli, karena ga nemu rafia putih dimana-manaa  -_-

Nah ini nih klimaksnya. Karena aku bingung mau nungguin dimana, akhirnya aku nyoba aja ke University Club. Karena tadi pas jalan mau ambil almamater aku sempet baca ada cafenya gitu. Ya.. gapapalah beli minum aja. Paling juga ga mahal amat.

Begitu masuk, jeng jeng jeng jeng.. lha kok apik banget? Ternyata eh ternyata, itu restoran UGM ! -_- Wahahaha. Aku senyam senyum sendiri. Entah mba yang jaga heran ato gimana, ngeliatin aku mulu. Aneh kali ya, mahasiswa, kecil, bawa ransel item gede, clingak-clinguk ga jelas. Dengan pedenya akhirnya aku duduk di salah satu kursi yang-ah, apik banget pokoe buat anak asrama kayak aku. Sempet takut juga sih ga bisa pesen-abis elit banget kayak buat pejabat-pejabat penting.
Akhirnya, aku tanya aja deh. “Mba, kalo mau pesen caranya gimana ya?” Ketok banget ga sih ndesonya ya Allah -_-  trus kata mbanya, “oh iya mba sebentar”. Trus diambilin deh daftar menunya. Krik kriik. Cover buku menunya aja kece badai. Kayak agenda Mtsku-lebih bagus malah. Yah, kalian bisa tebak sendiri apa yang tertera di dalamnya. Ampun deeeh. Kantongku kejang-kejang. Tapi ya, gimana. Udah terlanjur. Posthink aja, pasti ada sesuatu di balik ini semua. Akhirnya aku pesen deh, lumayan menguras kantong lah. Tapi ya, ini jadi pelajaran juga buat aku biar besok-besok ga usah ke sana lagi. Xixixixixixi

Trus nunggu pesenannya dateng, tau ga aku ngapain? Nyoba almamater. Ahihihi. Mungkin batinya mbaknya ooh.. maba to. Pantes nyasar. Wkwk. Dan kalian tau? Kegedean  -_-  ooh, ini sangat memalukan ya tolooong. S lho ya padahaaal. Ya sudahlah. Mungkin UGM lupa kalo ada makhluk-makhluk mungil seperti aku XD

Trus makanannya dateng deeh. Tau ga? Minumannya enak loh. Ahahahay. Apik lagi. Ada kok fotonya. Wkwk.

Trus, ashar deh. Nah ini. Aku bingung lagi mau sholat dimana. Akhirnya aku tanya mbanya, ada mushola apa engga. Eh ternyata ada. Dan kalian tau? Ini spektakuler buatku sih. Gatau buat kalian iya ato ga. Haha. Pas aku jalan mau ke mushola, aku papasan sama dosen-dosen dan pejabat UGM yang kece-kece badai. Aku melongo liat mereka dan mereka heran liat aku. Ternyata ada acara apaa gitu pokoe di gedung itu. Isinya dosen wa pajabat2 UGM. Kebetulan pas break, jadi mereka juga mau sholat. Aslii.. rasanya tuuh terharu. Ya secara buat aku yang baru menjejakkan kai di kampus perjuangan ini, langsung dipapasin dosen-dosen yang tau sendiri dong pastinya dosen UGM kecenya kayak apa. Aku dengan polosnya masuk tempat wudhu trus sholat.

Nah, kalian tau? Ada yang bikin aku kagum lho. Ato aku yang baru liat fenomena kayak gini, gatau juga sih. Dosen-dosen itu, ngerti kalo misal mau jamaah ama depannya gitu pundaknya ditepuk, terus salah satunya mundur. Ya aku sih liatnya itu so sweet.  Ahaha. Lebay. Terus, pas aku ngelipet mukena, entah kenapa tiba-tiba aku ngebaca(tiba-tiba liat aja gitu)ada tempelan tulisan di tembok “sudah bersyukur anda hari ini?” Wiih. Luar biasa! Jadi ini toh dibalik melayangnya duitku? Hahaha. Allah emang perancang skenario terbaik. Trus pas aku make kaos kaki di luar, masih banyak tu dosen sliwar-sliwer buat sholat. Subhanallah ya, sholatnya tepat waktu. Trus tiba-tiba ada dosen muda yang lewat sambil ngomong, “see you next time yah!” Ya emang sih ngomongnya ama dosen yang pastinya itu temennya, tapi ngomongnya keras dan entah kenapa pas di depanku, yang pada akhirnya aku memaknai kalo Allah pengen ngsih tau aku, kalo aku bakal ngikutin jejak mereka sebagai dosen muda. Aamiin.. Allah baik banget pokoe.

Udah gitu, aku ambil pom-pom deh. Daaaan, disinilah kejaiban itu terjadi lagii. Pom-pomya mengecewkan. Hiks.  Ga sesuai sama yang  dicontohin panitia PPSMB. Sedih deh. Tapi ada hal bagusnya. Masnya mirip Ippho Santosa. Yaa, sekarang ketemu ama miripannya dulu gapapa deh, besok ketemu aslinya dan diskusi  bersamaa. Hehehe..Aamiin..

Akhirnya, aku mutusin buat beli rafia merah ama putih lagi deh trus di bikin sendiri. Petualangan dimulaai..

Aku jalan ke asrama, niatnya sih mau nyoba ke toko yang belakang asrama itu. Tapi, gatau kenapa aku malah belok ke gang sebelum asrama. Jalaan..eeh aku kira tembusnya bakal sama kalo ke galeria mall-ntar aku ceritain kapan-kapan. Ternyata engga. Waah, yaudah deh gapapa jalan aja terus kali aja nemu toko. Eng ing eeng. Ga ada toko ternyata. Tapi tau ga aku nemu apa? Superindo ! oh Allah.. I love Yoouuu. Seneng deh rasanya. Walaupun aku ga beli apa-apa sih karena emang rafianya ga ada. Yaudah deh akhirnya aku balik lagi. Trus yaudah, aku ke toko belakang asrama itu. Dan.. saya kurang beruntung. Rafianya juga ga ada..

Eh trus pas aku mau jalan balik, aku liat ada ibu-ibu lagi main sama anaknya trus aku tanya, “maaf bu, tau toko kelontong sekitar sini ga? Yang jual rafia gitu?” “Oh ada dek. Itu yang mobil putih itu belakangnya ada gang. Masuk aja nanti ada toko.” “Oh iya bu, terimakasih banyak..”

Oke aku jalan lagi. Daan nemu ! Alhamdulillah.. emang sih baru yang merah. Tapi ya udah mending lah. Daripada ga dapet. Trus aku tanya ke ibunya yang di toko itu tadi, “bu, warung lagi sekitar sini mana ya?yang kirakira jual rafia putih?” “Oh, ada dek, pojok itu. Coba ke sana.” “Oh ya bu, terimakasih banyak..”

Jalan lagi sampe pojok, wah ternyata ga ada. Adanya item. Ya, gapapa deh. Item juga butuh kok. Trus pas aku tanya lagi, kata ibunya, beliau ada kerabat yang emang suka jual perlengkapan ospek gitu. Trus aku dikasih nomornya. Tapi ibunya itu adanya maghrib. Jadi ya, masih lama. Trus eh suaminya muncul. Beliau nyaranin aku ke mirota kampus aja. Katanya, “deket kok dek”. Oke deh paak.

Eeeh.. ternyata pas keluar gang itu, ketemunya jalan yang aku lewatin pas pulang dari kampus tadi. Batinku, ya Allah, tau gini tadi langsungdeh. Tapi.. aku baru sadar. Kalo jalannya ga kayak tadi, aku ga bakal ketemu sama ibu-ibu yang jual rafia merah. Ga bakal ketemu sama bapak-bapak yang juga baik banget kayak tadi. Allah baik banget kan?

Nah, kata bapaknya ini tadi, begitu keluar gang belok kiri. Dan kalian tau? Sebenernya tadi pas aku pulang dari kampus udah niat mau ke arah sana. Tapi ya itu tadi. Allah membelokkan kakiku dan melakukan perjalanan bermakna tadi.

Udah jauh jalan, kok ga da? Katanya tinggal lurus aja nanti keliatan.  Mana? Eeeh.. malah nemu Gramedia ! masya Allah, nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan? Buat pecinta buku kayak aku, tau ada gramedia deket asrama itu sesuatu banget. Hehehee. Karena bingung dan ga nemu, akhirnya aku tanya polisi deh. Wkwk. Aku kalo jadi polisinya batin ini anak kecil ketinggalan ortunya apa gimana sih? Hahaha.

Eeh. Ternyata kata polisinya jauh. Aku jadi bingung. Apa salah arah ya aku? Trus polisinya bilang juga, kalo dari bunderan ugm belok kiri. What? Belok kiri? Itu mah deket bangeet. Tadi pulang kampus sekalian ajaa. Lagi-lagi batinku gitu. Tapi.. ini dia.

Aku mutusin buat tetep jalan dan ga balik. Udah terlanjur jauh, sekalian lah. Eeh, bingung lagi pas ada pertigaan. Dan gatau kenapa aku asal aja tanya sama mba-mba yang naek sepeda tapi lagi turun benerin tasnya. “Mba, mirota kampus jauh ya?” “Ya kalo kamu jalan jauh dek.” “Ooh gitu. Yaudah deh mba. Makasih ya mba.” “Eh, bareng aku aja sini. Aku juga mau ke sana.” “Eh serius mba?” “Iya ayo.” Walhasil, aku bareng deh ama mba-mba ini tadi. Bayangin dong, ternyata bener bunderan kampus tinggal belok kiri. Hadeeh. Trus pas aku tanya namanya siapa, ternyata nama mbaknya mba Eci. Anak UGM juga. Dan kalian tau? Mba nya anak geografi daaan S2! Subhanallah.. gimana aku ga terharu coba? Tadi siang ditemuin Allah sama dosen-dosen kece. Sekarang sama mba-mba S2 UGM ! huhuhu. Aku terharu.. dan dari sini aku memaknai bahwa ini mungkin petunjuk dari Allah,kalo aku akan segera seperti mbanya itu juga.. aamiin.. baru deh mikir lagi, kalo jalannya tadi ga lewat situ, ga bakal ketemu mba Eci itu tadi. Terimakasih, Allah :)

Daaan, ternyata rafia putih di mirota juga ga ada. Sakiiit. Wkwk. Mana udah maghrib lagi. Yaudah akhirnya aku memutuskan buat pulang. Eeh, pas jalan liat ada yang jual rafia putih. Di pinggir jalan gitu. Noh, sesuatu banget kan? Akhirnya aku beli deh. Daaan,alhamdulillah dapet semua barangnya hari iniii.

Perjalanan pulang, aku ga berhenti bersyukur dan mengenang kejadian hari ini. Yah, walaupun sepele, tapi inilah yang namanya pelajaran kehidupan. Eksklusif, langsung yang ngajarin Allah, lewat makhluk-makhluknya.

Dan yang terpenting dari kejadian hari ini, ada dua.

Pertama, apapun yang terjadi pada kehidupan kamu, ga lepas dari apa yang namanya pelajaran kehidupan. Yakin deh. Allah bakal ngasih tau kamu baik cepat ataupun lambat hal-hal yang terjadi dalam kehidupan kamu.

Kedua, terkadang, keberhasilan diletakkan di akhir bukan karena Allah ga sayang sama kita. Allah cuman pengen tau, sampe seberapa besar usaha kita buat ngedapetin apa yang kita impi-impikan. Satu hal lagi, jangan menyerah sampai titik terakhir. Karena justru seringnya kesuksesan ada di ujung, di saat seluruhnya sudah terasa seperti tak akan berhasil. Sama sepeti tadi, rafia putih itu ketemu tepat saat kakiku rasanya sudah mau patah saking jauhnya aku berjalan kesana-kemari. Tapi ketauhilah, Allah adalah sebaik-baik perancang skenario.

Nah, itu deh kisah inspiratif saya hari ini. Semoga bermanfaat dan memberi pelajaran berharga ya !

Salam #MudaMenginspirasi !


Tidak ada komentar:

Posting Komentar