my graduation

my graduation

Senin, 28 Desember 2015

Kisah Inspiratif 16 (Berjuang Tanpa Henti)

28 Desember 2015
Selamat senja, pembaca :)
Sembari menunggu buka puasa, saya sempatkan nih buat menulis kisah inspiratif. Karena alhamdulillah, dapet pelajaran kehidupan dari Allah, tadi pas perjalanan pulang dari kampus.

Jadi, gatau kenapa, hari ini aku pengen aja jalan kekampus. Kan biasanya naik sepeda, gatau kenapa hari ini tadi pengen aja gitu jalan. Yaudah, akhirnya aku berangkat sekitar pukul delapan, setelah sebelumnya nge-print dulu. Trus sebelum ke fakultas, aku mampir dulu ke pos Indonesia yang ada di kampus, ngirim surat ke galuh :D udah gitu trus ke fakultas deh. Oh iya, hari ini aku UAS. Alhamdulillah lancar. Terimakasih banyak pembaca yang sudah mendoakan :) Gitu aja sih di kampus. Habis UAS, aku langsung cus ke maskam. Biasa, semedi. Wkwk. Karena cuma ada dua tempat yang adem di saat yang lainnya panas. Kalo ga perpus ya maskam. Berhubung sepertinya perpus rame, jadi aku milih maskam aja.

Semedi di maskam sampe habis ashar, trus aku ke FIB lagi buat beli makan malem. Ya, karena kantin FIB itu murah. Wkwk. Terus, sepintas liat sih kayaknya udah ga ada anak kelasku yang keliatan gitu di FIB. Yaudah akhirnya aku langsung pulang. Tapi di tengah jalan, tiba-tiba aku inget kalo gayung kamar mandi kamarku ga ada. Yaudah akhirnya aku sekalian aja mampir ke mirota, ya, sambil liat-liatlah+ngadem bentar. Oh iya, mirota itu semacam swalayan. Ya gitu deh pokoknya. Ahahaha. Nah tapi.. ini dia.

Pas mau masuk mirota, pas di parkiran gitu maksutnya, aku liat ada bapak satpam asramaku di situ, lagi ngarahin orang buat parkir. Eh trus aku liat beliau pake baju tulisannya mirota kampus ato apa gitu aku lupa. Seketika aku tercengang. “Bapak itu kerja jadi tukang parkir juga ya di sini?” tanyaku dalam hati. Uuh, gatau kenapa kok rasanya pengen nangis ya. Terharu gitu aku. Ya maksutnya, mm, subhanallah banget gitu deh menurutku gatau kenapa ya. Perjuangannya gitu lho. Aku agak kaget juga sebenernya. Aku jadi…malu. Ah, bapak itu aja berjuang ga cuma jadi satpam aja. Tapi juga jadi tukang parkir. Dan, bapak itu termasuk bapak satpam yang baik dan ramah banget di asrama. Hm, aku jadi sedih. Tapi dari situ aku belajar, ya, perjuangan emang ga ada yang gampang. Tadi aku sempet agak kesel pas di maskam gara-gara agak susah ngafalin salah satu surat di Al-Qur’an. Hm.. mungkin ini teguran buat aku juga kali ya. Seakan gini, “Liat tuh, Rosy bapaknya. Kalo pas shift di asrama jadi satpam, kalo pas engga jadi tukang parkir. Semua itu punya jalan dan perjuangannya sendiri-sendiri. Ga ada perjuangan yang gampang. Bersyukur, masih dikasih kesempatan berjuang. Ayo semangat! Bumi Gadjah Mada bukan tempatnya orang-orang yang cepet capek. Mereka semua berjuang tanpa henti.”

Baiklah. Terimakasih, Allah. Sudah memberiku pelajaran kehidupan yang berharga untukku sore ini. Kalau hari ini aku tidak memutuskan untuk jalan dan mampir mirota, mungkin akan lain ceritanya.

Jadi, tetap semangat guys! karena setiap orang punya jalan perjuangannya sendiri-sendiri. Selama masih diberi kesempatan berjuang, ayo berjuang :D

Yuk berjanji bersama-sama denganku untuk tidak pernah berhenti berjuang :)


salam #MudaMenginspirasi !

Tidak ada komentar:

Posting Komentar